Diposting oleh : Efen Permata     Tanggal : 24 Agustus 2017 16:22     Dibaca: 313 Pembaca

Aliansi Masyarakat Palembang Minta Penghentian Pembangunan Hotel Ibis

Puluhan Aliansi Masyarakat Kota Palembang menyambangi Pemkot Palembang, terkait pembangunan Hotel Ibis, Kamis (24/8/2017).

Palembang, Detik Sumsel - Puluhan massa yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Kota Palembang mendatangi Kantor Walikota Palembang, Kamis (24/8/2017).

Kedatangan mereka terkait dampak lingkungan dan timbulnya rasa kecemasan di masyarakat sekitar pembangunan Hotel Ibis, yang dikerjakan oleh PT Indo Citra Mulia (ICM) di Jalan Letkol Iskandar.

Kordinator Aksi Aliansi Masyarakat Kota Palembang, Rahmat menyampaikan, kedatangan massa kali ini ke Pemkot Palembang dikarenakan pembangunan Hotel Ibis yang dilakukan PT ICM sudah sangat membahayakan dan menghawatirkan warga sekitar dan merugikan pembangunan PT Sebangun Bumi Andalas (PT SBA).

"Kami sangat khawatir dengan kerusakan dan dampak lingkungan yang dibuat PT ICM yang melaksanakan pembangunan Hotel Ibis. Warga sekitar selalu cemas, apalagi ada dampak kerusakan di pembangunan PT SBA yang diduga akibat dampak dari pembangunan Hotel Ibis tersebut," jelas Rahmat.

Oleh karena itu, pihaknya memberikan pernyataan sikap dengan tiga poin permintaan kepada Pemkot Palembang dan khususnya Walikota agar menyetop permanen pembangunan Hotel tersebut.

"Dari informasi tersebut, kami meminta tiga hal. Pertama, kepada Pemkot Palembang terkhusus Walikota Palembang untuk menyetop pembangunan hotel tersebut. Kedua, kepada Walikota Palembang dan DPRD Kota Palembang untuk memerintahkan Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Kota Palembang untuk mengaji ulang Izin Analisa Dampak Lingkungan (AMDAL) pembangunan Hotel Ibis tersebut. Ketiga, kepada Walikota Palembang dan DPRD Kota Palembang untuk memerintahkan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (DisnakerTrans) Kota Palembang, untuk mencabut Tower Crane yang diduga digunakan oleh PT lndo Citra Mulia untuk melaksanakan pembangunan, dikarenakan dalam pemasangannya tidak ada izin kepada warga sekitar," bebernya.

Sementara itu, Perwakilan Pemkot Palembang yang menerima tuntutan, Asisten I Bidang Pemerintahan Pemkot Palembang, Sulaiman Amin mengatakan, dirinya akan menyampaikan permintaan warga kepada yang berwenang.

"Nanti akan saya sampaikan kepada pimpinan, apa saja yang diminta tadi oleh warga," ujar Sulaiman

Dilanjutkannya, adapun terkait Perda Nomor 5 tahun 2010 yang menyebut Walikota dapat membekukan IMB apabila kemudian hari terdapat sengketa, pelanggaran dan kesalahan teknis dalam pembangunan, itu tidak bisa serta merta dilakukan.

"Perda itu kan tidak serta merta dilakukan, kita tidak bisa langsung membekukan. Itu bisa dilakukan kalau pihak atau pemilik bangunan tidak kooperatif. Tapi kan mereka cukup koperatif dengan menyetop pembangunan itu, dan memperbaiki kerusakan yang ditimbulkan," katanya.

Diceritakannya, sebelumnya pada tanggal 14 Agustus lalu sudah diadakan rapat gabungan antar Komisi di DPRD Kota Palembang bersama instansi terkait dan owner hotel tersebut, yang sepakat menghentikan sementara kegiatan pembangunan sampai memperbaiki kerusakan dan merevisi IMB.

"Kemarin kan sudah dirapatkan gabungan per komisi di DPRD, bersama instansi terkait dan owner hotel yang sepakat menyetop sementara pengerjaan sampai memperbaiki kerusakan dan merevisi IMB. Dan ownernya juga sudah jelas mengatakan akan menyetop pembangunan sampai revisi IMB dan kerusakan selesai dikerjakan. Waktu yang diberikan kan seminggu, belum selesai juga jadi kita minta sampai selesai, waktunya ga tau sampai kapan yang jelas harus selesaikan semua dulu," urainya.

Lanjutnya, untuk Ground Ancour pihaknya memastikan sudah dicabut, sedangkan mengenai adanya aktivitas yang dilakukan pihak hotel hanya sebatas memperbaiki kerusakan.

"Kita sudah pastikan Ground Ancour sudah dicabut, kalau masalah aktivitas yang di bawah hotel itukan untuk memperbaiki kerusakan yang ada, bukan meneruskan pembangunan. Instansi terkait kita Pol PP selalu mengawasi disana jadi jangan khawatir, akan terus kita pantau," pungkasnya. (Pen)

  • Google+
  • Whatsapp

0 Comments

Leave a Comment

*) Harus diisi

Refleksi