Aplikasi Market Place Sibejajo Siap Jadikan Sumsel Daerah Mandiri Benih | Detik Sumsel
Banner Iklan Diskominfo
Pemprov
Foto bersama usai peluncuran Aplikasi Market Place Sibejajo

Aplikasi Market Place Sibejajo Siap Jadikan Sumsel Daerah Mandiri Benih

Palembang, Detik Sumsel – Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) H Herman Deru terus berupaya memajukan sektor pertanian. Bahkan dia berkeyakinan jika sektor ini digarap dengan serius dengan keterlibatan semua elemen pemangku kebijakan serta dukungan masyarakat maka Sumsel tidak hannya berada diperingkat lima nasional seperti sekarang ini namun daerah ini akan menjadi nomor satu penghasil secara nasional.

“Seharusnya kita tidak berada di peringkat lima sebagai penghasil pangan Nasional. Melainkan kita ada diposisi pertama secara nasional. Tapi ini harus komitmen salah satunya benih yang digunakan juga harus benar dan bermutu,” ungkap Gubernur Herman Deru saat membuka Kegiatan Peningkatan Kompetensi Petugas Pengawas Benih Tanaman (PBT), Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (POPT), Petugas Peningkatan Ekonomi Pertanian- Pengendali Organisme Pengganggu Tumbuhan (PPEP- POPT) dan Penangkar Benih Tanaman Pangan bertempat di Hotel Santike Premier Palembang, Selasa (6/7).

Menurut Herman Deru tidak ada satu orang pun yang tidak butuh pangan, meski berganti era kepemimpinan, sektor pertanian masih tetap eksis. Terbukti meski di masa pandemi Covid-19 sektor pertanian tetap terjaga.

“Sampai saat ini, pangan tetap menjadi andalan. Termasuk juga dalam upaya pemulihan ekonomi. Kita bersyukur ekonomi kita idak terganggu akibat pandemi Covid-19 ini,” ucapnya.

Oleh karena itu, dia mengajak semua pemangku kepetingan untuk tetap komitmen dan fokus memajukan sektor pertanian Sumsel yang potensinya sangat besar. Karena itu dia mengharapkan akan muncul benih benih unggulan hasil penangkaran yang dikelola oleh para kelompok tani di Sumsel.

“Daerah kita ini dikenal dengan pertanian, bahkan hingga saat ini kita melaunching sebuah cara yang sangat modern seperti Aplikasi Market Place Sibejajo,” ucapnya.

Baca Juga :   Warga Gandus Tagih Janji Wawako Palembang

Tak hanya Aplikasi itu, sebelumnya juga lanjut Herman Deru dalam mendorong dan mengembangkan sektor pertanian di Sumsel beberapa waktu lalu sudah melakukan Kick Off Food Estate dibeberapa Kabupaten di Sumsel.

Dia harapkan dalam peningkatan produksi pertanian ini ada juga efisiensi dan jaminan mutu yang perlu ada pengawasan dan konsitensi. Termasuk disisi lain dirinya yakin dengan penggunaan Alsintan yang modern sedapat mungkin bisa menekan losis. Disamping itu dia mengharapkan akan muncul Sumber Daya Manusia (SDM) yang handal dibidang pertanian. Untuk itu dalam waktu dekat Pemprov Sumsel akan mentakover salah satu Perguruan Tinggi yang khusus mencetak alumni yang mumpuni dibidang pertanian.

“Satu kebanggaan lagi untuk petani, Insya Allah mulai tahun depan, Pemprov akan men-take over satu lembaga Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian untuk di jadikan model bagi pendidikan pertanian. Nah bila perlu nanti dosennya Kepala Dinas Pertanian se kabupaten/ kota, ini kalau kita sudah bicara komitmen,” tutupnya.

Sementara itu, Plt Kepala Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Hortikultura Sumsel, H.R. Bambang Pramono mengatakan, sektor pertanian ini sudah menjadi komitmen dari Gubernur Sumsel Herman Deru untuk dikembangkan. Karena itu butuh pelatihan bagi para tenaga Pendamping Peningkatan Ekonomi Petani (P2EP) atau disebut PPL.

Untuk petugas PPL dilatihan untuk menjadi pengawas benih sehingga bisa membimbing para penangkar untuk bisa menjadi penangkar katalog dengan harapan Sumsel tahun 2024 bisa menjadi mandiri benih.

“Kami juga mendidik tenaga PPL dimana untuk menjadi pengawas benih agar bisa membimbing penangkar-pengkar kita yang saat ini kita proses menjadi penangkar katalog sehingga diharapkan nanti Sumsel 2024 bisa menjadi mandiri benih dengan capaian 25 ribu ton bisa diproduksi,” ucapnya.

Baca Juga :   Babinsa Koramil Mesuji Dampingi Penyaluran BLT DD untuk Warga Terdampak Covid 19

Selain itu, Dinas Pertanian Sumsel juga menggandeng PT. Patani yang sudah menyiapkan aplikasi Market Place Sibejajo dalam mengakomodir semua petani di Sumsel.

Nanti semua prodak-prodak dan semua hasil petani yang di hasilkan akan ada di aplikasi ini termasuk kita juga menggandeng produsen perbenihan di Sumsel.

Tak hanya itu, diapliaksi tersebut, juga akan mengundang semua produsen alat mesin pertanian baik yang ada di nasoinal maupun lokal yang tidak kalah kualitasnya.

“Nanti Petugas yang mengikuti pelatihan ini nantinya akan membimbing para petani termasuk penggunaan aplikasi Market Place Sibejajo,” tutupnya.

Ditempat yang sama, Dirut Pandu Petani Indonesia ( Patani ), Sarjan Tahir mengaku senang pasalnya pihaknya dapat memberika sumbangsih bagi para petani untuk bisa memasarkan hasil-hasil komoditi di Sumsel melalui Aplikasi Market Place Sibejajo.

“Ini sebenarnya janji kami saat audiensi kepada pak gubernur bahwa kami ingin berbuat yang terbaik bagi sumsel. Alhamdulillah dengan ide dari beliau untuk bisa menghadirkan Aplikasi ini, sehingga kita bisa memasarkan seluruh hasil pertanian di Sumsel bukan hanya untuk pasar lokal tapi juga nasional bahkan internasional,” tambahnya.

Dikesempatan yang sama Gubernur Herman Deru bersama Dirut PT. Patani, Sarjan Tahir melakukan penandatanganan kesepakatan bersama tentang Kerjasama Pertanian dan Pemasaran Hasil Pertanian. Serta penandatanganan MoU antara Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Hortikultura Sumsel bersama PT. Pusri dan Bank Sumselbabel serta seluruh Kepala Dinas Pertanian se Kabupaten/kota se Sumsel dalam rangka menuju Sumsel mandiri benih tahun 2024.(Pen/riil)

H. Hendri Zainuddin, KETUM KONI SUMSEL

Check Also

Inisiasi Pendirian Pos Layanan Oksigen Gratis, Erick Tohir : Herman Deru Hebat

Palembang, Detik Sumsel – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) RI, Erick Thohir menyebut Gubernur …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *