Cegah dan Tekan Stunting di Muba , Dinas Perikanan Berikan Bantuan Ikan Segar | Detik Sumsel
Pemprov
Dinas Perikanan Kabupaten Musi Banyuasin, saat menyerahkan bantuan ikan segar kepada masyarakat, dalam upaya pencegahan dan menekan angka stunting, Kamis (8/7) di Kecamatan Babat Toman.

Cegah dan Tekan Stunting di Muba , Dinas Perikanan Berikan Bantuan Ikan Segar

Sekayu, Detik Sumsel – Upaya menekan angka stunting, harus melibatkan semua elemen masyarakat khususnya Pemerintah Deerah  sebagai motor dari pelaksanaan pencegahan dan penanggulangan permasalahan tersebut. Seperti aksi intervensi gizi yang dilakukan oleh Dinas Perikanan Kabupaten Musi Banyuasin, dalam penanganan persoalan stunting di Kecamatan Babat Toman.

Kepala Dinas Perikanan Muba, Hendra Tris Tomy, S.STP., M.Dev mengungkapkan, aksi yang dilakukan dalam pencegahan dan penangan stunting, yaitu dengan membagikan ikan segar kepada bilta dan ibu hamil, di dua kecamatan yaitu, Babat Toman dan  Lais. Selain itu, sedikitnya ada 100 orang yang akan mendapatkan program tersebut.

“Jumlah penerima bantuan ada 100 orang dengan rincian untuk Kecamatan Babat Toman; 50 orang ibu hamil dan 50 orang balita. Sedangkan 63 orang ibu hamil dan 37 orang balita di Desa Teluk Kijing II, Kecamatan Lais,” terangnya Kamis (8/7).

Dikatakan Tomy, bahwa bantuan ikan segar kepada balita dan ibu hamil merupakan kegiatan yang tidak terpisahkan dengan program, Tim Penggerak Kesejahteraan Keluarga (TPKK) Kabupaten Muba, yang diketuai oleh Hj Thia Yufada, dalam mengurangi angka stunting dimasyarakat.

“Dinas Perikanan merupakan bagian terpeting dalam penyedia protein alami, dalam penanganan stunting. Sehingga kami bersama TPKK Muba memiliki program pemenuhan protein hewani yaitu ikan yang diharapkan dapat membantu masyarakat,” bebernya.

Semetara itu Kepala Bidang Usaha Perikanan, Tarmizi, S.E menjelaskan, Dinas Perikanan menyediakan ikan segar bagi 100 orang selama lima bulan, untuk membantu perbaikan gizi masyarakat, dimana setiap balita dan ibu hamil memperoleh tiga kilogram ikan. Selain itu, data penerima manfaat, diperoleh berdasarkan Dinas Kesehatan Muba melalui Puskesmas.

“Setiap penerima manfaat, memperoleh tiga jenis ikan segar, yaitu Ikan Nila, Patin, dan lele. Sehingga setiap bulan Dinas Perikanan memberikan bantuan sebanyak 300 kiogram ikan kepada masyarakat yang dianggap terkena stunting berdasarkan data yang diperoleh dari Puskesmas,” terangnya didampingi oleh Kasi Data Usaha Perikanan Bella Umbari,S.Pi, MM

Dijelaskan Tarmizi, bahwa setiap bulan pihaknya menyerahkan bantuan kepada penerima manfaat sebanyak dua kali. Sehingga setiap orang mendapatkan ikan segar dua kali dalam satu bulannya.

“Kita sudah memulainya sejak awal Juni sampai bulan Oktober mendatang, sehingga totalnya lima bulan,” terangnya.

Nantinya, lanjut Tarmizi, setelah lima bulan atau pada November mendatang, akan dilakukan monitoring dan evaluasi terahadap penerima manfaat di dua kecamatan tersebut. Sehingga diketahui dilakukan manfaat program yang dilaksanakan tersebut.

“Kita akan lakukan monitoring dan evaluasi nantinya, kepada balita dan ibu hamil yang menerima manfaat. Jika memang membantu, maka akan diperluas dan dilakukan penambahan penerima manfaat, juga waktu pemberian,” terangnya.

Sementara itu Ketua TP PKK Muba Hj Thia Yufada Dodi Reza, terus bergerak dalam pencegahan stunting dan telah mendapatkan apresiasi dari BKKBN, yang berhasil menurunkan prevalensi stunting hingga 7 persen dari target nasional 14 persen, dimana  masyarakat gemar mengkonsumsi ikan.

“Upaya mencegah stunting kita lakukan hingga ke pelosok desa dengan meningkatkan koordinasi banyak pihak khususnya TP PKK Desa, dan menggaungkan dengan gemarikan atau gemar makan ikan,” ungkap Thia Yufada belum lama ini.

Selain itu, pihaknya semaksimal mungkin dan all out dalam upaya pencegahan stunting.  Dimana  stunting adalah kondisi gagal tumbuh akibat kurang gizi kronis dan stimulasi psikososial serta paparan infeksi berulang terutama pada 1.000 hari pertama kehidupan (HPK) biasa disebut pendek.

“Peran pertama TP PKK dalam pencegahan stunting yakni meningkatkan kesadaran masyarakat melalui kader dan pengembangan pengorganisasian masyarakat. Selain itu,  PKK berperan menguatkan kelembagaan Pokja untuk membangun komitmen dan dukungan sumber daya untuk KIA, dan pemutakhiran data dan informasi,” jelasnya.  (edy)

H. Hendri Zainuddin, KETUM KONI SUMSEL

Check Also

Sisi Lain Kuala 12, Desa Viral Akibat Styrofoam, Gaji Puluhan Juta Hingga Rumah Mewah di Jakarta 

Kayuagung, Detik Sumsel—Desa Kuala Dua Belas Kecamatan Tulung Selapan Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) mendadak …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *