Curah Hujan Meningkat, La Nina dan IOD Jadi Penyebabnya

Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan

Palembang, Detiksumsel.com — Kepala Stasiun Klimatologi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Sumatera Selatan (Sumsel) dalam rangka Penyampaian Perkiraan Musim Hujan 2022/2023 guna antisipasi potensi bencana hidrometerologis di Sumsel melakukan audiensi dengan Gubernur Sumsel bertempat di ruang tamu Gubernur, Jumat (23/9/2022).

Dalam hal ini Gubernur Sumsel, H Herman Deru menerima langsung dan menyampaikan bahwa BMKG dapat membuat lebih detail lagi resolusi prakiraan baik skala cuaca maupun iklim, dengan fokus pada hujan dan angin yang sering membawa dampak besar.

“BMKG untuk terus menyampaikan informasi dan peringatan dini baik melalui jalur formal maupun media sosial dengan tepat waktu,” ungkap Deru.

Baca Juga :   Sumsel Pertama di Indonesia Terapkan Account Live dalam Kearsipan

Deru menyebutkan agar BMKG menyampaikan kebutuhan perluasan jaringan pengamatan pada wilayah yang kosong dimana akan difasilitasi melalui pengadaan oleh Pemerintah Provinsi dan pemerintah Kota/Kabupaten.

“Kegiatan Sekolah Lapang Iklim (SLI), Sekolah Lapang Cuaca Nelayan (SLCN) dan BMKG untuk tetap dilanjutkan, perlu disosialisakan juga agar mendapat dukungan penambahan paket melalui pemerintah daerah di Sumsel,” tuturnya.

Sementara Kepala Stasiun Klimatologi Sumatera Selatan, Wandayantolis SSi MSi yang juga selaku Koordinator BMKG Provinsi Sumsel menyampaikan Prakiraan awal musim hujan 2022/2023 di mana karena adanya La Nina dan Indian Ocean Dipole (IOD) curah hujan akan di atas normal.

Baca Juga :   Sediakan Payung Sebelum Hujan, BMKG Memprediksi Palembang Diguyur Hujan Sedang Hingga Lebat

“La Nina dan Dipole Mode juga menyebabkan curah hujan pada wilayah yang sempat mengalami musim kemarau bersifat di atas normal. Artinya akumulasi curah hujan lebih tinggi dari seharusnya yang terjadi selama musim kemarau,” ujarnya.

Wandayantolis menerangkan dalam hal ini kemudian pada fase transisi potensi cuaca dan iklim ekstrem telah meningkat.

“Sehingga perlu antisipasi dampaknya terhadap berbagai sektor,” tukasnya. (laras/pet)

Iklan Detik Sumsel

Komentar