Ingatkan Sanksi Tegas Bagi Pembakar Lahan

Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan

Muaraenim, Detik Sumsel- Sebanyak delapan kecamatan di wilayah Kabupaten Muara Enim berpotensi terjadi Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutlah). Adapun kedelapan Kecamatan tersebut Gelumbang, Muara Belida, Sungai Rotan, Lembak, Belida Darat, Lubai, Kelekar dan Gunung Megang.

Maka itu, Pj Bupati Muara Enim Kurniawan mengingatkan masyarakat agar tidak membuka lahan dengan cara membakar, karena akan diberikan sanksi tegas hingga berdampak hukum pidana. Hal tersebut ditegaskannya saat menjadi inspektur upacara pada Apel Kesiapsiagaan Personel dan Peralatan Menghadapi Bencana Karhutlah tahun 2022, Selasa (19/7) di Halaman Pemkab Muara Enim.

Apel yang diikuti seluruh personel yang terdiri dari BPBD, Dinas Pemadam Kebakaran Dan Penyelamatan Kabupaten Muara Enim, Satpol-PP, Dishub, DLHK, TNI-POLRI, Manggala Agni, serta regu pemadam perusahaan berserta peralatan untuk memitigasi ancaman Karhutlah juga dihadiri Ketua DPRD Kabupaten Muara Enim, Liono Basuki, Kapolres Muara Enim, AKBP Aris Rusdiyanto, Dandim 0404 Muara Enim, Letkol Arh Rimba Anwar, Pj Sekretaris Daerah, H. Riswandar, dan Kepala BPBD H Abdurrozieq Putra.

Dikesempatan itu, Pj Bupati meminta Satgas mengambil langkah-langkah konkret untuk menangani dan menanggulangi bencana karhutlah.

“Kami juga ingin memastikan dan mengerahkan seluruh sumberdaya yang ada untuk penanggulangan dan penanganan baik personil maupun peralatan yang diperlukan, dari tingkat kecamatan dan desa termasuk camat, lurah, kepala desa, Kapolsek, Danramil, Babinsa, Babin Kamtibmas dan relawan. Dengan upaya konkret tersebut,”ungkapnya.

Kemudian, Kurniawan mengharapkan upaya penanggulangan Karhutlah ini dapat ditangani dengan serius

“Kami mengharapkan upaya penanggulangan karhutlah dapat ditangani secara komprehensif, multisektor, terpadu dan terkoordinasi antar semua pihak,”pungkasnya.

Komentar