Jalur Pipa Gas Bocor, Warga Lubai Ulu Khawatir Ancaman Ledakan

Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan

Prabumulih, Detiksumsel.com — Jalur pipa gas diduga milik PT Pertamina Region Zona (PRZ) 4 di wilayah Desa Sumber Mulia, Kecamatan Lubai Ulu dekat sumur gas, Jumat selain (23/9) sekitar pukul 15.00 WIB mengalami kebocoran dan mengeluarkan bau gas yang menyengat serta menimbulkan ancaman ledakan.

Berdasarkan pengamatan di lapangan, lokasi kebocoran pipa berada tidak jauh dari sumur gas Desa Sumber Mulya, Kecamatan Lubai Ulu. Selain menyebabkan lubang pada permukaan tanah dengan diameter kurang lebih 10 cm, kebocoran jalur pipa juga  mengeluarkan bau gas yang menyengat sehingga menimbulkan ancaman bahaya ledakan.

Kepala Desa (Kades) Sumber Mulia, P Lubis saat dimintai komentarnya, menyayangkan kurangnya perhatian pihak PT Pertamina Region Zona 4 terhadap perawatan jalur pipa gas miliknya. Sebagaimana, terlihat kondisi  jalur pipa di wilayah Desa Sumber Mulia tertutup semak belukar sehingga jika terjadi kebocoran akan sulit diketahui masyarakat dengan cepat.

“Kebocoran di jalur pipa gas ini sudah sering kali terjadi dan disampaikan kepada pihak PT PRZ 4. Namun, belum pernah ditanggapi secara serius. Dalam rentang waktu 6 bulan kebelakang saja, setidaknya lebih dari 6 kali terjadi kebocoran di tempat berbeda. Bahkan, rentang waktu kebocoran satu dengan kebocoran lainnya hanya berjarak 2 atau 3 hari,” sesalnya.

Baca Juga :   PEP Aderha Field Sukses Temukan Gas dan Kondensat BNG B1 Benuang 

P Lubis berharap, pihak PT PRZ4 dapat melakukan perawatan jalur pipa milik mereka secara intensif serta perbaikan terhadap titik kebocoran pipa dilakukan secara permanen. Itu, agar tidak terulang lagi, karena kebocoran jalur pipa gas di pinggir jalan umum akan sangat berpotensi menimbulkan bahaya ledakan dan kebakaran.

“Ledakan kebakaran dari sumber kebocoran pipa gas dapat terjadi sewaktu-waktu. Terlebih lagi jalur pipa berada di jalan umum yang sering dilalui masyarakat.  Oleh karena itu, saya berharap pihak PR PRZ 4 dapat segera melakukan antisipasi sedini mungkin terhadap kebocoran jalur pipa milik mereka,” harapnya.

Tokoh masyarakat Kota Prabumulih, Erjhon Ferry saat dimintai komentarnya menyayangkan terjadinya kebocoran di jalur pipa milik PT PRZ 4. Menurutnya, kebocoran jalur pipa selayaknya tidak terjadi di jalur pipa milik Badan Usaha Milik Negara (BUMN), apalagi BUMN sekelas PT PRZ4. Seyogyanya, mereka dapat menjadi contoh perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan minyak & gas dalam menjaga assetnya.

“Jika terjadi 1 – 2 kali dalam rentang waktu yang lama, hal itu bisa saja terjadi karena force major. Kalaupun kembali terjadi, masih bisa dikategorikan karena kelalaian. Tetapi jika sudah terjadi lebih dari 6 kali dalam rentang waktu 4 bulan, hal tersebut sudah terkesan pembiaran dan bisa diancam pidana,” ujarnya.

Baca Juga :   Wakaf Alquran dan Iqro dari Gebrak

General Manager (GM) PT PRZ4, Agus melalui  Hubungan Masyarakat (Humas), Nursella saat dimintai tanggapannya mengatakan, peristiwa kebocoran pipa gas di Desa Sumber Mulia sudah terpantau oleh pihaknya di lapangan. Saat ini titik kebocoran sedang dalam penanganan tim teknis dan lokasi sudah dilokalisasi dan dijaga oleh tim.

“Untuk mengatasi setiap kemungkinan dan meminimalisasi resiko yang tidak diinginkan sebagai efek kebocoran jalur pipa gas tersebut, kami sudah melokalisasi lokasi kebocoran serta menurunkan petugas untuk menjaga keamanan di sekitar lokasi.  Karena lokasi kebocoran cukup jauh dari pemukiman warga, insyaallah tidak terlalu membahayakan masyarakat,” katanya. (cr2)

Iklan Detik Sumsel

Komentar