banner 728x250

Kejari PALI Berhasil Tangkap Mantan Bendahara Setwan

FW berhasil diamankan di persembunyiannya di rumah keluarganya di Desa Tanjung Raman, Kota Prabumulih pada Rabu (15/06/2022) sekitar pukul 15.30 WIB
Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan

PALI, Detik Sumsel- Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) berhasil menangkap mantan bendahara Setwan DPRD Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) tahun 2020 berinisial FW yang telah menjadi menjadi DPO sejak Desember 2021 lalu.

FW berhasil diamankan di persembunyiannya di rumah keluarganya di Desa Tanjung Raman, Kota Prabumulih pada Rabu (15/06/2022) sekitar pukul 15.30 WIB

Saat penangkapan sempat terjadi kejar-kejaran karena FW berusaha melarikan diri.

Sebelumnya, Kejari PALI telah menahan mantan Sekwan DPRD PALI periode 2019-2021 berinisial SH pada Selasa (22/03/2022). Bahkan, saat ini SH sudah menjalani persidangan.

Kepala Kejari PALI, Agung Arifianto SH MH mengatakan, penangkapan tersangka dilaksanakan berkat koordinasi dari Kejaksaan Agung (Kejagung), Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumsel dan dibantu Kejari Prabumulih.

Baca Juga :   Tim Pidsus Kejari Sambangi dan Geledah Dinkes Muaraenim

“Selanjutnya tersangka akan dimasukkan ke Lembaga Pemasyarakatan Muara Enim,” kata Agung yang didampingi Kasi Intel, M Fadli Habibi SH dan Kasi Pidsus, Andi Purnomo SH, Rabu sore

Diterangkannya, pihaknya sudah beberapa kali melakukan penangkapan terhadap tersangka FW, namun selalu gagal dan ini merupakan usaha yang ketiga kalinya.

“Kita sudah tiga berusaha menangkap FW tapi selalu gagal. Malah dalam penangkapan ini sempat terjadi kejar-kejaran,” terangnya.

Ia menjelaskan, sejak menghilang dan menjadi buronan Kejari PALI tersangka diduga bersembunyi di rumah keluarganya tersebut.

“Jadi selama menjadi DPO yang bersangkutan bersembunyi di rumah keluarganya itu,” jelasnya.

Lebih Agung menuturkan, dengan tertangkapnya FW, maka Kejari PALI sudah tidak mempunyai hutang terhadap para DPO.

Baca Juga :   Warga PALI Resah Jalan Licin Akibat Semburan Minyak Bocor

“Semua DPO Kejari PALI semuanya sudah tertangkap. Dan Kejari PALI sudah tidak ada hutang DPO lagi,” tuturnya.

Saat disinggung mengenai pengembangan kasus tersebut, Agung mengungkapkan, jika tersangka FW sudah menyampaikan ke pihaknya.

“Jadi siap-siap saja tunggu tanggal.mainnya. Termasuk untuk siapa-siapa saja juga tunggu saja,” ungkapnya.

Untuk diketahui penetapan sebagai tersangka kepada FW tertanggal 9 Desember 2021 lantaran tak memenuhi panggilan penyidik Kejari PALI dalam perkara tindak pidana korupsi pengelolaan anggaran belanja daerah di Sekretariat DPRD Kabupaten PALI Tahun 2020.

Dalam perkara itu, ditetapkan tersangka terhadap Mantan Sekwan inisial SH dan Bendahara Setwan PALI Tahun 2020 FW dengan kerugian negara mencapai Rp1,7 Miliar. (aww)

H. Hendri Zainuddin, KETUM KONI SUMSEL