Puan Rencanakan Impor Guru, FSGI : Pemerintah Putus Asa | Detik Sumsel
Pemprov
Istimewa

Puan Rencanakan Impor Guru, FSGI : Pemerintah Putus Asa

Detik Sumsel — Wakil Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI), Satriwan Salim mempertanyakan maksud pernyataan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Puan Maharani yang ingin mengimpor guru. Satriwan menilai, apabila pemerintah mengimpor guru maka hal itu adalah bentuk keputusasaan pemerintah dalam melatih guru.

“FSGI menilai jika impor guru ini benar-benar terjadi, kebijakan tersebut merupakan bentuk keputusasaan pemerintah dalam melatih dan memberdayakan guru. Sepertinya pemerintah tidak percaya terhadap guru di Tanah Air,” kata Satriwan dalam keterangan resmi seperti dikutip dari Republika, Sabtu (10/05).

Menurut Satriwan, masih banyak guru yang profesional dan berkualitas di Tanah Air. Beberapa bulan lalu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) bahkan mengirim ribuan guru ke luar negeri untuk belajar dan kuliah singkat.

“Semestinya guru-guru Indonesia yang baru pulang belajar dari luar negeri inilah yang melatih guru dan mentransfer ilmunya, transfer of knowledge kepada guru-guru di dalam negeri. Ini yang mesti dilakukan, bukan malah berniat mengimpor guru,” kata dia.

 

Satriwan mengatakan, nilai Uji Kompetensi Guru (UKG) secara nasional memang masih rendah yakni sekitar angka 67 dari 100. Namun, sudah menjadi kewajiban pemerintah untuk memberikan pelatihan yang bermutu bagi guru-guru tersebut.

Saat ini, ia melanjutkan, jumlah guru sudah terlalu banyak. Apabila impor guru benar-benar terjadi, maka akan berbahaya bagi kesempatan dan kelangsungan guru-guru di Tanah Air untuk mengajar dan mengembangkan dirinya.

“Nuansa kompetisinya tidak akan baik, sehat, dan berkeadilan. Tidak semestinya guru di tanah air menjadi tamu di rumahnya sendiri. Karena perannya nanti akan digantikan guru impor,” ujar Satriwan.

Terkait keresahan guru ini, Satriwan meminta agar Puan memaparkan secara detail rencana impor guru tersebut. Sebab, ia khawatir rencana ini akan menimbulkan kecemasan para guru dan menyebabkan turunnya motivasi mereka dalam mengajar di kelas.

Istimewa

Sebelumnya, Puan mengatakan akan mengajak guru dari luar negeri untuk mengajar di Indonesia. Hal itu ia katakan dalam diskusi Musrenbangnas di Jakarta, Kamis (9/5). “Kita ajak guru dari luar negeri untuk mengajari ilmu-ilmu yang dibutuhkan di Indonesia,” katanya. (Net)

H. Hendri Zainuddin, KETUM KONI SUMSEL
Lakukan Penukaran Uang

Check Also

PPP Lahat Incar Kursi Pimpinan pada Pileg 2024 Mendatang

Lahat, Detik Sumsel – Nizaruddin SH, kembali nahkodai Dewan Pimpinan Cabang (DPC), Partai Persatuan Pembangunan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *