TMMD Terbesar Indonesia Dimulai dari Muba | Detik Sumsel
Pemprov
Pembukaan program Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-111 tahun Anggaran 2021, dimulai Selasa (15/6). Begitu juga TMMD di wilayah Kodim 0401 Musi Banyuasin dimulai.

TMMD Terbesar Indonesia Dimulai dari Muba

Sekayu, Detik Sumsel – Secara serentak pembukaan  program Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-111 tahun Anggaran 2021, dimulai Selasa (15/6). Begitu juga TMMD di wilayah Kodim 0401 Musi Banyuasin dimulai.

Program TMMD di Muba dibuka langsung oleh Panglima Kodam II Sriwijaya Mayjen TNI Agus Suhardi bersama Bupati Muba Dr Dodi Reza Alex Noerdin Lic Econ MBA, di Opp Room Pemerintah Kabupaten Muba.

“Di Kodam II Sriwijaya ada lima  kabupaten yang hari ini juga diresmikan. Kita hadir langsung di Muba karena di Muba ini TMMD anggarannya Rp 14 miliar lebih dan terbesar se Indonesia,” ujarnya.

Atas penganggaran ini Pangdam II Sriwijaya mengucapkan terima kasih dan apresiasi atas perhatian, semangat Pemkab Muba, yang membangun akses Kecamatan Lalan yang merupakan kecamatan terpelosok di Bumi Serasan Sekate.

“Saya mengucapkan terimakasih kepada Pak Bupati sudah memprogramkan TMMD nomor satu se Indonesia terbesar, kemudian terima kasih untuk satgas yang bekerja, baik itu TNI, Polri dan masyarakat yang tergabung bahu-membahu  menyelesaikan program ini. Mudah-mudahan hasil kerja kita ini berdampak pada masyarakat yang muaranya meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” imbuhnya.

Bupati Muba, H Dodi Reza Alex Noerdin mengatakan TMMD ke-111 Kodim 0401 Muba yang salah satunya membuka jalan poros penghubung antar desa di Kecamatan Lalan adalah program yang luar biasa dan membuktikan kemanunggalan antara TNI, rakyat dan pemerintah.

“Kenapa kita anggarkan terbesar se Indonesia ini, karena masyarakat Lalan yang berada di kecamatan terpelosok di Muba membutuhkan jalan poros, jalan penghubung ke Kecamatan Sungai Lilin (lintas timur) sudah kita bangun tahun lalu sekarang jalan poros dari barat sampai ke timur yang menghubungkan ke jalan tembus. Dan itupun kami pilih program TMMD, walaupun ini bisa saja dikerjakan dengan program kegiatan reguler. Kenapa saya pilih itu, karena saya ingin kemanunggalan antara masyarakat dan TNI di Muba ini semakin baik. Oleh karena itu saya kira ini program yang sangat bagus bukan hanya bagi Pemerintah Kabupaten Muba tapi juga bagi TNI dan masyarakat,” ucap Dodi.

Dodi mengucapkan terima kasih  sebesar-besarnya kepada Pangdam II Sriwijaya serta seluruh jajaran yang juga menyambut baik rencana tersebut. Dodi pun memuji  satgas yang bekerja siang malam tanpa kenal lelah di tengah pandemi.

“Ini (TMMD) menimbulkan semangat baru bagi masyarakat bahwa pembangunan tidak terhenti walaupun dimasa pandemi Covid-19. Anggaran pemerintah tetap terserap sesuai instruksi Presiden Republik Indonesia dan khususnya untuk membangun daerah infrastruktur yang terpelosok. Tolong doakan program ini supaya bisa membawa kemaslahatan bagi masyarakat. Kami sudah berkomitmen bahwa kegiatan  ini akan kita teruskan, tuntaskan sehingga makin layak untuk dilalui,” bebernya.

Berdasarkan laporan Dandim 0401 Muba Letkol Arh Fariz Kurniawan SST MT waktu pelaksanaan TMMD di Kecamatan Lalan selama 30 hari dari tanggal 15 Juni – 14 Juli 2021 bersumber dana dari Anggaran Komando Atas dan APBD Kabupaten Muba untuk pembangunan bersifat fisik sejumlah Rp. 14.954.000.000.

Adapun sasaran, fisik dan non fisik meliputi, penyiapan badan jalan, pengerasan jalan, dan pembangunan jembatan komposit. Sasaran non fisik, bakti sosial pelayanan kesehatan dan KB, penyuluhan pencegahan penularan Covid-19 dan vaksinasi, penyuluhan posyandu dan bahaya stuntinng, penyuluhan bahaya narkoba, penyuluhan keamanan serta ketertiban masyarakat, dan penyuluhan pencegahan kebakaran hutan kebun dan lahan.

“Tujuan TMMD adalah membantu pemerintah meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan baik bersifat fisik dan non fisik serta memantapkan kemanunggalan TNI rakyat dalam rangka menyiapkan ruang juang, alat juang, dan kondisi juang yang tangguh,” pungkasnya.

Turut hadir, Danrem 044 Gapo Brigjen TNI Jauhari Agus Suraji, pejabat Kodam II Sriwijaya, Kapolres Muba AKBP Erlin Tangjaya SIk, Ketua Pengadilan Agama Korik Agustian, Kajari Muba Marcos MM Simare-mare, Sekda Muba Drs H Apriyadi MSi, Para Asisten, Kepala Perangkat Daerah, Ketua TP PKK Muba Hj Thia Yufada Dodi Reza, dan Ketua Persit Kartika Chandra Kirana Pangdam II Sriwijaya Ny Shinta Agus Suhardi. (edy)

H. Hendri Zainuddin, KETUM KONI SUMSEL

Check Also

Kurva Covid-19 Menurun, Satgas OKI Ingatkan Warga Tetap Disiplin Prokes 

Kayuagung, Detik Sumsel-Sekretaris Gugus Tugas (Gugas) Penanganan Covid-19 Kabupaten OKI Listiadi Martin menegaskan perkembangan kasus …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *